Tantangan dan Peluang Industri Elektronik Indonesia di 2022

Topics:

Jan 18, 2022 • 9 min read

industri elektronik di indonesia (1)

Dalam Peraturan Presiden tentang Kebijakan Industri Nasional tahun 2008, Pemerintah Indonesia menjadikan perangkat elektronik sebagai salah satu dari enam prioritas manufaktur di sektor industri yang tumbuh pesat.

Pada April 2018, pemerintah mengidentifikasi elektronik sebagai salah satu sektor industri utama untuk dikembangkan guna menjawab tantangan perkembangan industri ke depan. Saat ini, sektor manufaktur Indonesia menyumbang 20% ​​dari PDB, dengan elektronik menjadi salah satu sub-sektornya.

Sebagai hasil dari upaya pemerintah, industri elektronik menjadi salah satu tujuan utama Penanaman Modal Asing (PMA) di Indonesia pada tahun 2016 dan 2017, dan menyumbangkan sekitar 13,5 persen dari total aliran masuk FDI.

Selanjutnya, total nilai ekspor produk elektronik dan telematika tahun 2019 mencapai US$ 7,8 miliar dengan negara tujuan utama Singapura, Amerika Serikat, Jerman, Vietnam, Hongkong, Malaysia, China, Filipina, dan Thailand (sumber: Kementerian Perindustrian Republik Indonesia, 2019).

Memasuki masa pandemi, tantangan baru muncul di semua sektor industri, termasuk industri elektronik. Hal ini membutuhkan penyesuaian ekstra baik dari kebijakan pemerintah maupun strategi penjualan pemilik bisnis. Artikel ini akan membahas bagaimana perkembangan industri elektronik di Indonesia, dan tantangan yang harus dihadapi serta solusi yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Baca Juga: Taktik Pemasaran Untuk Memenangkan Industri Elektronik di 2022

Sejarah Singkat Industri Elektronika di Indonesia

Sebelum Tahun 1970an

Sebelum tahun 1970-an, sebagian besar produk elektronik Indonesia masih diimpor. Hal ini berubah antara tahun 1969 dan 1985, ketika pemerintah menerapkan kebijakan industrialisasi substitusi impor, dan mendukung perusahaan asing untuk membentuk usaha patungan dan masuk ke dalam skema kerjasama teknis dengan perusahaan domestik melalui pembiayaan negara (Kadarusman dan Nadvi, 2013; Negara, 2010).

Selama periode ini, perusahaan asing pertama yang mendirikan usaha patungan di Indonesia berasal dari Jepang dan Eropa. Panasonic, National, Sanyo, Grundig, dan Philips (Electronics Watch, 2018b; Negara, 2010).

Pertengahan 1980-an

Selama tahun 1980-an, investasi dari perusahaan ini dan perusahaan asing lainnya membantu memulai industri elektronik dalam negeri Indonesia.

Sampai pertengahan 1980-an, barang elektronik terutama diproduksi untuk pasar domestik daripada untuk ekspor. Industri ini dimulai dari dasar dan tumbuh perlahan. Namun, industri elektronik berkembang pesat setelah pemerintah Indonesia mengganti model industrialisasi substitusi impor dengan model pembangunan berorientasi ekspor mulai tahun 1985. 

Operasi manufaktur dipindahkan ke Indonesia oleh perusahaan-perusahaan dari Eropa, Jepang, Republik Korea, Singapura, dan Amerika Serikat, sebagai bagian dari tren yang berkembang di antara MNE ke produksi lepas pantai sebagai bagian dari model bisnis baru untuk mempertahankan daya saing.

Gelombang kedua PMA ke Indonesia ini difokuskan pada pasar ekspor, dan selama periode inilah perusahaan-perusahaan Indonesia semakin terintegrasi ke dalam industri elektronik global (Kadarusman dan Nadvi, 2013).

Tahun 1990-an

Selama tahun 1990-an investor Jepang mendirikan kawasan industri besar di Indonesia. Ini termasuk MM2100 dan EJIP, yang didirikan pada tahun 1990 dan 1992. Sementara tujuan utama kawasan industri ini adalah untuk menampung perusahaan Jepang, investor asing lainnya juga menempatkan pabrik mereka di sana.

Penyewa pertama MM2100 adalah perusahaan Jepang Sony (untuk merakit Walkman pada tahun 1991) dan Panasonic (untuk memproduksi kaset video VHS pada tahun 1992), serta perusahaan Korea LG Electronics pada tahun 1990, yang memulai operasinya di Indonesia dengan memproduksi lemari es dan televisi berwarna (LG Electronics, 2008).

Periode ini sebagian besar adalah operasi perakitan dimana para pekerja merakit suku cadang dan komponen impor untuk membuat produk akhir untuk ekspor.

Industri elektronik sangat vital bagi perekonomian Indonesia. Jika pertumbuhan dan perkembangan tidak dihambat, industri elektronik sebagai industri yang sedang berkembang diharapkan dapat membawa manfaat ekonomi yang sangat besar bagi Indonesia di masa depan.

Produk elektronik merupakan salah satu dari sepuluh besar produk ekspor Indonesia, yang berdampak positif bagi perdagangan internasional negara (Departemen Perdagangan, 2007).

Tahun 2000an

Indonesia merupakan eksportir terbesar ke-15 pada tahun 2006, dengan nilai total US$ 8 juta, naik dari peringkat 28 pada tahun 2000. (Departemen Perdagangan dan Badan Pusat Statistik, 2008). Dalam kurun waktu 2000-2006, ekspor elektronik Indonesia memiliki pangsa pasar global sebesar 0,99 persen. 

Dalam enam tahun terakhir, nilai ekspor produk elektronik Indonesia ke seluruh dunia rata-rata meningkat 41,08 persen (Kementerian Perdagangan, 2008). Penurunan tarif dunia atas produk elektronik Indonesia dari 9,28 persen pada tahun 2000 menjadi 6:41 persen pada tahun 2006 merupakan salah satu faktor pendukung peningkatan ekspor elektronik Indonesia ke seluruh dunia.

Tantangan Industri Elektronik Indonesia

  • Kurangnya pemasok komponen dalam negeri

Karena sebagian besar produksi elektronik di Indonesia adalah untuk pasar domestik, integrasi UKM sebagai pemasok dalam rantai pasokan global masih sangat minim.

Menurut sebuah penelitian, hanya 80 dari 510 UKM yang bergerak di sektor manufaktur peralatan listrik (Todo, 2018)

  • Infrastruktur yang Tidak Memadai

Mayoritas operasi manufaktur Indonesia terkonsentrasi di pulau Jawa dan Batam. Karena infrastruktur yang secara historis lebih baik, area terpenting untuk manufaktur elektronik di Jawa adalah ibu kota Jakarta dan daerah sekitarnya.

Namun, daerah ini sangat padat, dengan Jakarta menempati peringkat kesepuluh dalam daftar kota paling padat.

  • Sumber daya manusia kurang terampil

Dengan hanya 1,4 persen yang menyelesaikan pendidikan tinggi, Indonesia masih didominasi oleh penduduk yang tidak terampil. Pada tahun 2017, hanya 41% angkatan kerja Indonesia yang menyelesaikan sekolah dasar atau kurang, menunjukkan angka putus sekolah yang tinggi setelah sekolah dasar.

Kualitas SMK masih buruk, dengan 11,4 persen lulusan SMK menganggur dan 5,2 persen lulusan perguruan tinggi menganggur (Triananda, 2018). Pada tahun 2015, Indonesia menduduki peringkat ke-62 dari 72 negara dalam Program for International Student Assessment (PISA).

Baca Juga: Electronic Industry: Bagaimana Trennya di 2022?

Peluang Industri Elektronik Indonesia 2022

Jika dibandingkan dari segi segmen elektronik industri dan komponen elektronik, segmen elektronik konsumen Indonesia paling berkembang. Hal ini disebabkan sebagian besar pasar besar rumah tangga sekitar 64 juta.

Pada tahun 2020, pendapatan industri ini sekitar $5.553 juta, meningkat 39,4 persen dari tahun ke tahun. Segmen ini diharapkan tumbuh pada tingkat tahunan 12,2 persen dari 2020 hingga 2025, dengan volume pasar US$9.9881 juta pada saat itu.

 

Pembeli berpenghasilan tinggi dengan pendapatan rumah tangga bulanan lebih dari Rp10 juta ($690) per bulan adalah pembeli elektronik konsumen terbesar. Ini termasuk elektronik audio dan video, peralatan rumah tangga, dan smartphone.

  • Perangkat audio dan video

Pertumbuhan tahunan permintaan pasar untuk elektronik audio-video adalah 10,7 persen pada 2018 dan diperkirakan akan berlanjut hingga 2022.

Ini diperkirakan akan tumbuh, karena pasar over-the-top Indonesia senilai US$123 juta pada 2018 dan diperkirakan akan meningkat mencapai US$1.502 juta pada tahun 2026, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 27,7 persen dari 2019 hingga 2026.

Hal ini akan menghasilkan peningkatan penjualan produk fisik yang memungkinkan layanan audio dan video. Diperkirakan rumah tangga Indonesia dengan pendapatan bulanan Rp 5 juta hingga Rp 7,5 juta menghabiskan 9% dari pengeluaran rumah tangga mereka untuk elektronik audio video.

  • Peralatan untuk Rumah

Sektor peralatan rumah tangga Indonesia memasuki fase pertumbuhan yang tinggi, setelah mengalami transisi dari barang mewah, barang tersier ke barang sekunder dan terjangkau.

Pendapatan di sektor peralatan rumah tangga diperkirakan akan mencapai US$866 juta pada tahun 2020, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 15,7 persen dari tahun 2020 hingga 2025. Akibatnya, sektor ini diharapkan memiliki volume pasar sebesar $1.798 juta pada tahun 2025.

  • Smartphone/Telepon Seluler

Indonesia diperkirakan memiliki 81,8 juta pengguna ponsel cerdas pada tahun 2020, meningkat menjadi 89,9 juta pengguna pada tahun 2022.

Karena pandemi, penjualan smartphone online di Indonesia meningkat 70% YoY dan 7% kuartal ke kuartal selama Q2 2020, dibandingkan dengan 9 % pada Q2 2019. Penetrasi smartphone di Indonesia mencapai 70% dari populasi pada tahun 2020 dan diperkirakan akan mencapai 89 persen pada tahun 2025.

Baca Juga: Perubahan Tren Industri FMCG di 2022 yang Penting Untuk Diantisipasi

Kesimpulan

Industri elektronik Indonesia masih memiliki ruang untuk tumbuh. Tentunya harus didukung oleh strategi dan kebijakan pemerintah yang tepat, serta partisipasi pemangku kepentingan. Berkaitan dengan itu, pemerintah harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan, seperti perbaikan iklim investasi, perbaikan infrastruktur seperti jalan, dan mendukung kegiatan litbang.

Dengan tindakan nyata tersebut, diharapkan industri elektronik tidak hanya berkembang lebih jauh, tetapi juga akan lebih berkontribusi pada ekspor dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan di masa depan.

Profile

Nida Amalia

A lifetime learner. SEO and Content Marketing Specialist who loves art, music, and movies.

Download E-book
Pelajari bagaimana Tada membantu brand-brand terkemuka di dunia

Baca studi kasus kami untuk mengetahui lebih banyak bagaimana program loyalty & rewards dari Tada membantu meningkatkan profitabilitas bisnis mereka.

Gambar E-Book
Download  
Close